Cerita Sepasang Suami Istri

Ting tung… teroret… ting tung teroret… alakazum zum… alakazum zum… teroret… teroret…..

Tiba-tiba saja Putra “seorang eksekutif muda” kaget saat HP nya bergetar dan mengeluarkan nada dering yang beda dari orang kebanyakan. Di Layar tertulis nama “Yayangku tercinta”

Lalu diangkatnya telepon tersebut “halo sayang”

“Pah…….” tiba-tiba saja Dian berteriak kencang kepada suaminya melalu HP.. Hampir saja Putra jatuh dari kursinya saking kagetnya mendengar suara istrinya tersebut

Walaupun kaget, Putra masih mampu menahan diri, dan dia segera membalas teriakan istrinya tersebut dengan lemah lembut

“Ada apa sayang..?”

Ia selalu ingat pesan orang tuanya pada saat memutuskan untuk berumah tangga dulu..

“Nak.. dalam berumah tangga itu, salah satu harus menjadi penenang, bila yang satu sedang tinggi, yang satu harus merendah. Jangan dua-duanya meninggi, karena itu bisa berbahaya bagi keutuhan rumah tangga.”

Istrinya berkata dengan suara yang mulai memelan “Ini bagaimana sih, Dari dua hari yang lalu air ga keluar-keluar, aku jadi bingung. AIr di torent dah habis, Mau nyuci baju ga bisa, mau mandi harus minta dulu ke tetangga, mau masak harus pakai air galon. Ini bukan pertama kalinya loh air mati pah”

Putra menjawab “Iya.. iya, papa paham.. Ya udah papa telepon dulu petugas buat ngisi torrent, udah ya, papah masih ada tugas yang harus dikerjakan nih”

Istrinya menjawab “iya, jangan lama-lama air datangnya, kalau lama… awas aja” lalu HP pun dimatikan..

Setelah HP dimatikan, putra menghela nafas dengan mendalam. Ini bukan kejadian pertama dan pasti akan berulang-ulang kembali, air mati..

Tiba-tiba Budi datang menghampiri,

“Sorry nih bro… kenapa tuh muka, kusut amat? lupa disetrika ya tuh muka..? makanya, jangan baju aja yang disetrika, muka juga dong”

“sial lu bud.. ini nih, air dirumah gua mati lagi dah dua hari. Kebiasaan deh air mati… Jadi pingin pindah”

“wah.. kebetulan amat put, gw saranin, lu mending ngambil rumah di Bogor aja kaya gw.. di Bogor, air dari PDAM nya bagus, jernih, lancar, bisa langsung dimasak, kebetulan lagi, Ada orang yang lagi mau jual rumah di komplek VIyasa Valley, gw dah pernah kesana. Kompleknya asyik, sistem satu pintu, banyak Ruang Terbuka Hijaunya, AIr nya PDAM, ada satpamnya, lingkungannya masih bersih. Asyik dah kalau tinggal disana mah”

“ah bud, komplek kaya gitu biasanya jauh kemana-mana”

“ya elah putra, itu komplek deket pintu tol baranangsiang ataupun juga bogor baru, ke Botani Square deket, ke Kebun Raya deket, ke rumah sakit deket, kemana-mana deket lah”

“harganya mahal ga bud..?

“kalau harga, nya mah, untuk sekelas rumah kaya gitu, masih miring lah.. Apalagi orangnya baik, katanya sih bisa nego-nego, asal ga afgan aja…”

“Emang siapa yang jual rumahnya? luas rumah dan tanahnya berapa?”

“luas bangunan 40 m2, tanah nya 101m2, dua kamar, dah di tralis,yang jual namanya Karim Abdullah, kalau lu mau, gw bisa kasih nomornya ke lu..”

“boleh deh bud, berapa nomor HP nya?”

“Tunggu bentar ya…. 0856247272170.. bisa Wa juga katanya”

“thxs berat ya bud… kebeneran, rumah yang gw tempatin sekarang, sewanya dah mau abis, bonus akhir tahun juga dah mau keluar.. kayanya cukup dah tabungan ma bonus buat DP tuh rumah”

“oh ya put, kalau jadi, bilangin ya, lu dapet info dari gw.. dia bilang, kalau laku, yang bantu bakal dapat komisi yang lumayan:

“oke deh bud.. makasih ya”

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s