Framing Ekonomi dan Politik Umat Islam

Jadi gini framing yg dibentuk:

Orang islam yg soleh tuh ga usah kaya, hartanya tuh ga usah banyak-banyak, yang penting ada baju koko ma sarung buat ke masjid. Hidupnya jangan dihabiskan untuk memikirkan duniawi. Sering-sering aja di Masjid, baca istigfar ma shalawatan. Soalnya kalau jadi kaya, punya rumah bagus, infaq banyak nanti disebut dengan riya. Kan riya itu dosa.

Apalagi pak kiai, hartanya mah ga usah banyak-banyak. biar kelihatan tawadhunya. Pak kiai ga usah bisnis-bisnisan, kan bisnis itu kotor nanti pak kiayi ternodai kekotoran itu. Pak kiayi mah cukup di masjid aja, ngajarin ngaji secara gratis,masa ngajar ngaji minta bayaran. nanti ngajar nya ga ikhlas. tapi ya syukur-syukur kalau ada jamaah yang mau ngasih amplop buat pak kiai, buat nambah2 beli beras.

Biarkan yg kaya itu orang-orang hedonis, kapitalis dan sekuleris. Jadi mereka boleh berbisnis walaupun dengan curang, nanti uang mereka dipake buat ngelakuin maksiat juga ga apa-apa, kan mereka mah ga bawa-bawa agama.

Nah, karena kita tawadhu dan ga boleh kaya, maka nanti kalau mau bikin masjid tinggal bikin lapak dipinggir jalan, minta-mintain duit sama orang-orang lewat. udah cukup gitu aja. Santri-santri juga ga boleh diajarkan jadi orang kaya, di pesantren itu hidup harus susah, biar tawadhunya lebih kerasa, makan cukup tahu tempe, ya sesekali pake telor. Kan nabi juga hidupnya sederhana. Ngapain juga jadi orang kaya, nanti jadi riya dan akan lupa akhirat.

Nah, kalau ada kiayi yang kaya. Berarti tuh kiayi ga zuhud dan tawadhu, ko saat sebagian org hidup kesusahan, pak kiayi hidup bermewah-mewahan. walaupun pak kiayi kaya dari bisnis, tetep itu ga boleh, nanti pak kiayi lebih mementingkan harta dari pada akhirat, bagaimana ilmu nya bisa nyampe.

Kalau ada jamaah yg merasa hidupnya susah, mereka disuruh sabar, pokoknya harus sabar. nerima keadaan, nanti dibalas kalau dah meninggal dan masuk surga. jadi weh jamaah itu hidupnya tetep susah.

yah intinya, orang islam yg menjalankan islam dengan sungguh-sungguh itu diajarkan untuk ga boleh kaya. Karena kalau jadi kaya, pasti disebut dengan org yang dah lupa akhirat..

Begitu juga dalam berpolitik, ngapain kiai ikutan politik, kan politik itu kotor, nanti pak kiayi ikut terkotori. jadi biarkan saja si sekuler,kapitalis itu yg memimpin kita. kalau mereka zolim, org islam mah tinggal duduk aja yg lama di masjid, baca istigfar dan berdoa, semoga bisa masuk surga.

kalau kata m natsir, islam ibadah yes, islam ekonomi no, islam politik lebih no. jadi kapan orang islam bisa maju..?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s